Friday, September 16, 2011

Setiap Yang Bernyawa Akan Pasti Merasai Mati




Dunia adalah jambatan untuk menuju akhirat. Kehidupan di dunia ini adalah merupakan ujian bagi manusia untuk Allah SWT menilai siapakah yang paling baik amalannya. Firman Allah SWT:

"Dialah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: Siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Dia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat)”. [TMQ Al Mulk (67) : 2].

Beruntung dan berbahagialah seseorang itu apabila semasa hidupnya dia beroleh keredhaan Allah SWT dan celakalah bagi yang sebaliknya. Ketahuilah bahawa keredhaan itu hanya akan dapat dicapai apabila manusia melaksanakan seluruh kewajiban yang telah diperintahkan oleh Allah SWT dan sebaliknya akan mengundang kemurkaan Allah apabila memaksiati perintah Allah SWT. Kehebatan makhluk yang bernama manusia bukanlah terletak pada gelaran yang disandangnya semasa hidupnya di dunia ini tetapi pada iman dan amal yang dilakukannya semasa di dunia. Jika seseorang itu bergelar pemimpin maka kelak ia akan dipersoalkan oleh Allah SWT akan amanah yang dipikulnya semasa di dunia. Sunnatullah telah mengungkapkan kepada kita bahawa betapa hebatpun seseorang itu di atas dunia ini, besar mana sekalipun kekuasaannya, lama manapun masa pemerintahannya, kedatangan ajal itu adalah suatu ketentuan yang tidak akan dapat ditolak sama sekali. Firman Allah SWT:

” di mana jua kamu berada, maut akan mendapatkan kamu (bila sampai ajal), sekalipun kamu berada dalam benteng-benteng yang tinggi lagi kukuh....”. [TMQ An Nisaa' (4) : 78].

Wahai para pemimpin umat Islam! Yasir Arafat sudah menenumi Tuhannya, begitu juga Raja Hussein, Saddam, Anwar Saddat, Tunku Abdurahman, Tun Razak, Tun Hussein dan lain-lainnya juga telah lama pergi menemui Tuhan mereka dan kini Sultan Johor. Samada para pemimpin ini memimpin mengikut apa yang ditentukan Allah atau tidak, kini, hanya Allah menjadi penentunya sekarang. Hanya Allah SWT sahajalah sebaik-sebaik pembalas perbuatan makhluknya. Setiap manusia akan dibalas setimpal dengan amal perbuatan yang dilakukannya semasa di dunia ini. Ingatlah pesan Nabi SAW:

Riwayat dari Ar-Tirmizi dan Muslim dari Amru bin Maimun r.a bahawa pada suatu hari Rasulullah s.a.w telah menyampaikan satu pelajaran kepada seorang lelaki dengan sabdanya yang bermaksud :

"Rebutlah lima perkara sebelum datangnya lima perkara yang lain, iaitu masa muda mu sebelum datangnya hari tua, masa sihat mu sebelum datang masa sakit, masa kaya mu sebelum miskin, masa lapang mu sebelum datangnya waktu sibuk dan masa hidup mu sebelum datang saat kematian".

No comments:

Post a Comment